Pengeboran Sumur Blok Andaman III Mundur hingga 2021 Karena Corona

0
240

Pandemi virus corona tidak hanya berimbas pada ekonomi, sosial, dan kemasyarakatan saja namun juga ikut mempengaruhi aktivitas sektor migas. Badan Pengelola Minyak dan Gas Bumi Aceh atau BPMA mengatakan bahwa perusahaan asal Spanyol, Repsol kembali menunda pengeboran sumur pertama Rencong 1X di Blok Andaman III hingga tahun depan.

Hal ini diungkapkan oleh kepala BPMA Teuku Muhammad Faisal, Kepala BPMA  “Pengeboran sumur rencong 1X akan ditunda hingga kuartal 1 2021 karena ada pandemi corona,” ujarnya

Sebelumnya, proyek pengeboran ini ditargetkan dapat dimulai pada tahun ini,  setelah target pengeboran yang direncanakan pada tahun 2019 gagal. Penyebabnya adalah peralatan yang dipesan dari luar negeri baru dikirim pada Oktober 2020.

Repsol saat ini telah menerima beberapa peralatan yang di pesan dari luar negeri, seperti pengadaan pipa tubular.Sementara itu, pemilihan shorebase untuk kegiatan eksplorasi saat ini juga sedang berjalan.

“Tidak ada yang tertahan, hanya pengiriman bergelombang dan perlu fabrikasi lagi,” ujarnya. Berdasarkan catatan BPMA, potensi cadangan migas di Blok Andaman III berkisar 3 hingga 4 triliun kaki kubik (TCF) berasarkan survei seismik yang dilaksanakan Repsol.

Blok Andaman III meliputi area seluas 8.440 kilometer persegi. Blok ini terletak di kedalaman air 1.300 meter dalam kawasan cekungan Sumatera Utara.

Andaman III merupakan blok eksplorasi yang dimenangkan Talisman pada lelang wilayah kerja tahun 2009. Kemudian Repsol mengelola penuh blok migas tersebut setelah mengakuisisi Talisman pada 2015.

Pada akhir tahun 2019 Petronas secara resmi mengakuisisi 49 persen hak partisipasi Talisman Andaman B.V., anak perusahaan Repsol S.A., di Blok Andaman III. Adapun sisa 51 persen hak partisipasi di blok yang berada di lepas pantai Aceh tersebut tetap dimiliki Repsol.

Komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) sebelumnya telah menyepakati target produksi siap jual (lifting minyak) 2020 sebesar 755 barel per hari (BOPD) pada akhir Agustus 2019.

Diharapkan target ini bisa tercapai, salah satunya dengan percepatan eksplorasi dan pengembangan blok migas. 



LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here