Harga Minyak Mentah Kembali Naik, Ini Penyebabnya

0
297
Harga minyak mentah Brent naik pada perdagangan di Asia hari ini meski jumlah kasus infeksi Covid-19 di seluruh dunia menghantui prospek permintaan.

Harga minyak mentah Brent naik pada perdagangan di Asia hari ini. Lonjakan harga emas hitam ini terjadi kendati meningkatnya jumlah kasus infeksi Covid-19 di seluruh dunia menghantui prospek permintaan.

Berdasarkan data Bloomberg, minyak acuan globalBrent untuk kontrak September menguat 0,6 persen ke level US$ 43,06 per barel di ICE Futures Europe exchange pukul 8.54 pagi waktu Sydney, setelah mencatat kenaikan 4,3 persen sepanjang pekan lalu.

Kenaikan harga minyak Brent ini didorong oleh rilis data tenaga kerja Amerika Serikat yang menunjukkan peningkatan payroll sebanyak 4,8 juta pada Juni 2020. Sementara data untuk bulan sebelumnya direvisi lebih tinggi.

Selain itu, penurunan yang lebih besar dari perkiraan dalam stok minyak mentah AS pekan lalu berikut anjloknya output dari sejumlah produsen OPEC mengarah pada pengetatan pasokan. Meski demikian, bertambahnya jumlah kasus baru Covid-19 di AS telah mendorong angka kasus Covid-19 global melampaui 11,3 juta.

Harga minyak masih terperangkap dalam kisaran US$ 40 per barel karena melonjaknya jumlah kasus baru virus mematikan tersebut di seluruh dunia, termasuk AS dan India. Lonjakan jumlah kasus baru itu meningkatkan kekhawatiran atas pukulan berkepanjangan terhadap permintaan kendati pasokan tampak lebih ketat.

Pekan lalu, Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan para produsen belum memutuskan apakah akan memperpanjang pengurangan produksi setelah Juli, atau mengurangi ke tingkat yang direncanakan awal sebesar 7,7 juta barel.

Tenggelamnya keuntungan kilang bahkan ketika harga minyak telah pulih dari kemerosotannya juga menunjukkan dampak terhadap permintaan yang membuat harga produk lebih rendah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here