Biden akan Ganti Subsidi BBM dengan Insentif Energi Bersih

0
332
US President Barack Obama (C) and Vice President Joe Biden (L) look at solar panels as they tour the solar array at the Denver Museum of Nature and Science in Denver, Colorado, February 17, 2009 Namaste Solar CEO Blake Jones. AFP PHOTO / Jim WATSON (Photo credit should read JIM WATSON/AFP via Getty Images)

Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen, Rabu (7/4), merilis perincian proposal kenaikan pajak yang akan mengganti subsidi untuk perusahaan bahan bakar fosil dengan insentif untuk produksi energi bersih dalam rencana infrastruktur Presiden Joe Biden.

Terkait paket infrastruktur $2,3 triliun, itu adalah bagian dari rencana yang lebih luas yang mencakup menaikkan tarif pajak penghasilan perusahaan dari 21 persen menjadi 28 persen. Kantor Departemen Keuangan memperkirakan, dengan menghapus subsidi bagi perusahaan BBM akan meningkatkan pemasukan pemerintah dari pajak lebih dari $35 miliar dalam dekade mendatang.

Rencana pajak “Made In America” tidak menentukan keringanan pajak mana untuk perusahaan BBM yang akan menjadi sasaran. Dikatakan, subsidi itu merusak kemandirian energi jangka panjang dan perang melawan perubahan iklim serta merusak kualitas udara dan air dalam komunitas, terutama komunitas kulit berwarna.

Salah satu keringanan teratas bagi perusahaan BBM itu disebut biaya pengeboran yang tidak nyata, yang memungkinkan produsen mendapat pengurangan pajak dari sebagian besar biaya pengeboran sumur baru. Komisi Bersama Perpajakan, panel Kongres yang nonpartisan, memperkirakan dengan menghapus itu, pemerintah bisa memperoleh pendapatan $13 miliar selama 10 tahun.

Rencana pajak Biden itu akan memajukan produksi listrik bersih dengan memberi perpanjangan kredit pajak produksi selama 10 tahun dan kredit pajak investasi untuk pembangkit energi bersih, seperti tenaga angin dan surya, dan penyimpanan energi seperti baterai canggih. Rencana itu juga menciptakan insentif pajak untuk saluran transmisi jarak jauh untuk memudahkan aliran listrik dari pembangkit energi bersih.

Rencana itu akan mengembalikan pajak kepada pencemar untuk membayar biaya Badan Perlindungan Lingkungan terkait situs limbah beracun Superfund, mengatasi kerusakan yang disebabkan oleh produksi bahan bakar fosil.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here