Kuartal I 2021, Ekspor Non Migas Terbesar Indonesia Disumbang Besi dan Baja

0
298

Menteri Perdagangan, Muhammad Lutfi mengatakan, besi dan baja merupakan primadona utama ekspor non migas Indonesia pada periode Januari-Maret 2021. Komoditas ini menyumbang 62,33 persen dari total ekspor non migas Indonesia kuartal I.

“Kita bisa menggaris bawahi di situ besi dan baja menjadi primadona yang utama, karena Indonesia ini sudah menjual bahan dan barang industri,” kata Mendag dalam konferensi pers tentang Kinerja Perdagangan Bulan Maret 2021, Jumat (16/4).

Di urutan kedua yang menjadi primadona ada minyak nabati atau CPO, di mana pertumbuhannya mencapai 45,35 persen. Hal itu terlihat dari pertumbuhannya pada Januari-Maret 2021 mencapai USD 6,96 miliar dibanding periode yang sama pada 2020 yang hanya USD 4,79 miliar.

“Kalau kita lihat juga untuk minyak nabati atau di sini kita sebutkan secara sederhana adalah CPO pertumbuhannya nomor dua yaitu 45,35 persen. Jadi kalau kita lihat pertumbuhannya dari USD 4,79 miliar pada tahun 2020 menjadi USD 6,96 miliar di bulan Januari-Maret di tahun 2021,” katanya.

Kemudian yang lainnya ada kendaraan otomotif dan bagiannya. Sektor ini pada Januari-Maret 2021 tumbuh 15,48 persen. Dengan demikian Mendag menyebut, besi dan baja, CPO, dan kendaraan merupakan ketiga barang yang mendominasi pertumbuhan industri ekspor non migas Indonesia.

“Jadi ketiga barang ini mendominasi daripada pertumbuhan industri ekspor non migas kita dan saya juga ingin melihat daripada mesin dan peralatan elektrik pertumbuhannya juga tinggi yaitu 17,89 persen dari USD 2,67 miliar Januari-Maret 2021 berbanding dengan USD 2,27 miliar pada Januari-Maret 2020,” ungkapnya.

Selain itu, berbagai produk kimia juga menjadi primadona ekspor non migas lainnya. Di mana tumbuh 58,26 persen pada Januari-Maret 2021 dibanding Januari-Maret 2020 yang besarnya hanya 0,88 persen.

“Jadi ini adalah bagian yang menurut hemat saya sangat penting dan mudah-mudahan ini menjadi tulang punggung daripada ekspor kita di masa-masa yang akan datang,” ujarnya.

Disamping itu, komoditas lain penyumbang ekspor terbesar ialah bahan bakar mineral, karet dan barang dari karet, mesin dan peralatan mekanis, alas kaki, dan logam mulia seperti perhiasan/permata.

“Top 10 daripada ekspor barang kita ini menunjukkan di situ bahwa sebenarnya barang-barang industri sudah mulai menjadi pilar utama daripada ekspor non migas kita,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here