Harga Minyak Mentah Turun Siang Ini, Brent ke US$114,02 dan WTI ke US$113,85

0
516

Seputarenergi.com- Harga minyak turun pada hari Selasa (17/5). Hungaria menolak desakan Uni Eropa untuk larangan impor minyak Rusia, sebuah langkah yang akan memperketat pasokan global dan a investor mengambil keuntungan menyusul reli baru-baru ini.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent turun 22 sen atau 0,2% menjadi US$114,02 per barel pada 0327 GMT. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun 35 sen atau 0,3% menjadi US$113,85 per barel.

Kedua tolok ukur harga minyak mentah naik lebih dari 2% pada hari Senin, menyusul lonjakan 4% pada hari Jumat.

Para menteri luar negeri Uni Eropa pada Senin gagal dalam upaya mereka untuk menekan Budapest agar mencabut vetonya atas embargo minyak yang diusulkan terhadap Rusia menyusul invasi negara itu ke Ukraina. Embargo akan membutuhkan persetujuan dari semua negara Uni Eropa.

Namun, sentimen keseluruhan pada harga tetap bullish di tengah optimisme tentang pemulihan permintaan di China karena tampaknya akan melonggarkan pembatasan Covid-19 yang telah merugikan ekonominya, kata para analis.

“Rencana Shanghai akan melonggarkan penguncian Covid-19 secara bertahap, meningkatkan ekspektasi kebangkitan permintaan di China,” kata Hiroyuki Kikukawa, general manager of research Nissan Securities.

“Dengan AS mendekati awal musim mengemudi di musim panas saat pasokan bahan bakar yang ketat, harga minyak diperkirakan akan menuju US$120 per barel,” katanya.

Shanghai menetapkan rencana pada hari Senin untuk mengakhiri penguncian Covid-19 yang telah berlangsung lebih dari enam minggu, sangat merusak ekonomi China, dan untuk kembalinya kehidupan yang lebih normal mulai 1 Juni.

Berita itu melebihi data yang mengecewakan dari China pada hari Senin, dengan output industri dan penjualan ritel jatuh pada bulan April paling cepat dalam lebih dari dua tahun, meleset dari ekspektasi.

Di sisi pasokan, produsen AS meningkatkan untuk mengisi kembali persediaan yang telah berkurang setelah perang Rusia di Ukraina – yang disebut Moskow “operasi militer khusus” – dan pemulihan dari pandemi Covid-19.

Administrasi Informasi Energi (EIA) melaporkan, produksi minyak di Permian di Texas dan New Mexico, cekungan minyak serpih terbesar AS, akan naik 88.000 barel per hari (bph) ke rekor 5,219 juta barel per hari pada Juni.

Namun, stok di Cadangan Minyak Strategis (SPR) turun menjadi 538 juta barel, terendah sejak 1987, data dari Departemen Energi AS menunjukkan pada hari Senin, menggarisbawahi pasokan yang ketat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here