Mahasiswa Diajak untuk Turut Soroti Kebijakan Minerba

0
228

Direktur eksekutif Pusat Studi Hukum Energi Dan Pertambangan (PUSHEP), Bisman Bhaktiar berpendapat tata kelola energi dan pertambangan perlu mendapatkan jaminan kepastian hukum dengan memberikan dasar pengaturan dalam regulasi yang memadai.

Sebagai sektor yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup orang banyak, Bisman menilai ada kebutuhan mendesak dalam upaya perbaikan tata kelola sektor energi dan pertambangan Indonesia, khususnya kebutuhan pengaturan, baik legislasi maupun regulasi.

PUSHEP sebagai organisasi masyarakat sipil, hadir untuk berpartisipasi memberikan kontribusi bagi bangsa dan masyarakat khususnya di bidang Hukum Energi Dan Pertambangan.

“PUSHEP ingin memberikan ikhtiarnya dalam mewujudkan tata kelola energi dan pertambangan  yang berlandaskan hukum dan keadilan agar mampu memberikan kesejahteraan bagi masyarakat,” kata Bisman, Senin (08/06).

Salah satu ikhtiar dalam mewujudkan hal itu, PUSHEP mengundang mahasiswa/i se Indonesia turut berpartisipasi dalam kompetisi esai Hukum Energi Dan Pertambangan 2020 bertema “Mewujudkan Tata Kelola Energi dan Pertambangan untuk Sebesar-Besar Kemakmuran Rakyat”.

“Mahasiswa sebagai agent of change merupakan kaum intelektual yang memiliki pola fikir dan sudut pandang yang berbeda dalam menanggapi satu masalah yang muncul di tengah dinamika kehidupan bermasyarakat,” terang Bisman.

Adapun sub tema kompetisi esai antara lain, Omnibus law sektor energi dan pertambangan; Masa depan pengaturan pertambangan Minerba dalam RUU Minerba; Perbaikan tata kelola kegiatan usaha minyak dan gas bumi dalam RUU Migas; Implementasi penguasaan negara terhadap pengelolaan ketenagalistrikan; Arah pengaturan pengembangan energi baru dan terbarukan.

“Serta Pandemik Covid-19 dan pengaruhnya pada kegiatan usaha energi dan pertambangan,” ujarnya.

Sejak kompetisi esai ini digulirkan per 15 Mei 2020, kata Bisman, antuasisme mahasiswa mahasiswi dari berbagai perguruan tinggi yang mengirimkan naskah esai terbilang banyak.

“Sampai dengan minggu pertama Juni ini, tercatat ratusan naskah dengan beragam sub tema sudah diterima panitia. Mereka berasal dari berbagai perguruan tinggi baik negeri maupun swasta,” imbuh Bisman.

Bisman mengatakan, kompetisi esai yang digelar ini merupakan bagian dari partisipasi PUSHEP dalam mewujudkan tata kelola energi dan pertambangan  yang berlandaskan hukum dan keadilan agar mampu memberikan kesejahteraan bagi masyarakat.

“PUSHEP berharap dapat berperan aktif dan menjadi bagian dari stakeholders energi dan pertambangan serta senantiasa ingin  membangun kerja sama dan bermitra dengan berbagai pihak dalam mencapai misi pergerakannya,” pungkasnya.

Sumber: akurat.co

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here