General Electric Setop Bangun Pembangkit Listrik Batu Bara

0
367

Salah satu produsen pembangkit listrik tenaga batu bara terbesar di dunia, General Electric (GE) keluar dari pasarnya dan fokus pada alternatif pembangkit yang lebih ramah lingkungan. Seperti dilansir dari BBC, Selasa (22/9), raksasa industri AS General Electric mengatakan akan menutup atau menjual situsnya karena memprioritaskan energi terbarukan dan bisnis pembangkit listriknya.

Itu terjadi menjelang pemilihan Presiden AS di mana para kandidat memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang batu bara. LSM Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam mengatakan langkah itu sudah waktunya.

GE pernah mengatakan sebelumnya bahwa mereka akan mengurangi fokus pada bahan bakar fosil yang mencerminkan penerimaan sumber energi yang lebih bersih di jaringan listrik AS.

Tapi hanya lima tahun lalu, itu mencapai kesepakatan terbesarnya – membayar hampir 10 miliar euro untuk bisnis yang memproduksi turbin berbahan bakar batu bara.

Dalam sebuah pernyataan, perusahaan tersebut menyarankan keputusan itu dimotivasi oleh ekonomi. Russell Stokes, wakil presiden senior GE, mengatakan, dengan transformasi GE yang berkelanjutan, pihaknya berfokus pada bisnis pembangkit listrik yang memiliki ekonomi menarik dan lintasan pertumbuhan.

“Saat kami mengejar jalan keluar dari pasar tenaga batu bara yang baru dibangun, kami akan terus mendukung pelanggan kami, membantu mereka untuk menjaga pabrik yang ada tetap berjalan dengan cara yang hemat biaya dan efisien dengan teknologi dan keahlian layanan terbaik di kelasnya,” kata Russell, dikutip dari BBC, Selasa (22/9).

Bisakah krisis virus corona akhirnya menghabisi batu bara? Presiden AS Donald Trump telah memperjuangkan “batu bara yang indah dan bersih” pada saat negara maju lainnya berpaling dari bahan bakar fosil yang mencemari.

Dalam upaya menghidupkan kembali industri AS yang sedang berjuang, Trump telah membatalkan standar emisi batu bara era Obama. Tapi itu tidak menghentikan penurunan karena alternatif yang lebih murah seperti gas alam, matahari dan angin mendapatkan pangsa pasar.

GE mengatakan akan terus melayani pembangkit listrik tenaga batu bara yang ada, tetapi memperingatkan pekerjaan bisa hilang sebagai akibat dari keputusannya. Perusahaan tersebut telah memotong hingga 13.000 pekerja di GE Aviation, yang membuat mesin jet, karena pandemi tersebut.

Dalam sebuah tweet, Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam mengatakan, komunitas dan penyelenggara telah meminta GE untuk keluar dari batu bara selama bertahun-tahun. Ini adalah langkah penting dan lama tertunda ke arah yang benar untuk melindungi kesehatan masyarakat dan lingkungan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here